Gue Brekele

Postingan kali ini, saya nyoba-nyoba ngarang cerita. Asli fiksi dan cerpen gak jelas. Namanya juga lagi belajar nulis, kesalahan dimana-mana harap dimaklumi. Sukur-sukur ada yang ngasih saran. Kalo ngarang begini, inget dulu pas sma kelas 1. Bikin cerpen trus dikirim ke majalah, tapi ga pernah tampil. Abis itu brenti deh ngarang lagi hehe..
Dan semalem muncul lagi pengen nyoba-nyoba ngarang cerita gara-gara abis dengerin salah satu acara di radio.
Selamat membaca, anggep aja hiburan di akhir pekan :D


“Mas, jerawatnya diilangin ya, tapi tahi lalatnya dibiarin aja.”


Haha..ha.. ada-ada aja orang sekarang. Dengan efek-efek software Photoshop, mencoba menutupi kekurangan yang ada. Jerawit. Kenape harus jerawit yang dikorbankan. Jerawit juga kan memiliki hak untuk nongol di poto diri kita. Haha, kalo gua nggak deh.


“Sip deh mbak, mo diputihin juga ga wajahnya, kan lagi musim tuh di tipi-tipi iklan pemutih wajah dan tubuh.” haiah, gua mulai ngegombal.


“Oh bisa juga ya, gapapa deh diputihin dikit. Hihi..jadi malu…”


Ah ni cewek belagak malu-malu. “siip deh mbak, ntar jadi tambah cantik deh”.


“Hihi..hi..mas bisa aja. Tapi ga nambah lagi toh mas biayanya?”


“Nggak, cuma bgini aja sudah termasuk service dari kami” terang gua yang sudah hapal dengan jawaban begini.


“Makacih deh kalo begitu..”


Haiah, sok imut. “sama-sama mbak, di tunggu bentar ya, ntar lagi juga jadi”


“Oke deh mas, tak tunggu.”


Sambil tersenyum, gua memulai ngedit-ngedit wajah si cewek jerawit tadi. Untung jerawitnya gak banyak, gua itung ada sekitaran 5 sampe 8 biji. Yah lumayanlah ga ngedit-ngedit banyak. Gua ngelirik bentar ke cewek tadi, hemm tu orang lagi asyik mencet-mencet keypad hapenya. Paling juga lagi nyemes(istilah yang gua pake untuk orang yang lagi SMS-an). Gua fokusin ke wajahnya, lumayan juga ternyata, not bad lah. Estede keatas. Gaya cewek umuran 18an jaman sekarang, yang kalo gua amatin, ya gitu-gitu aja, semua sama stylenya.


Sat set sat set, tas tes tas tes, akhirnya selesai juga. Ya iyalah secara gua gitu loh, yang beginian mah ciiil. Tinggal teken S di kibord trus teken Alt-click, pilih area yang bersih jerawit trus klik di jerawit tadi. Ilang deh tuh jerawit. Inget cuma jerawit, tahi lalatnya biarin aja. Mutihin juga gampang, tinggal sat set sat set, tas tes tas tes, selese deh. Di inget lagi, tahi lalatnya jangan berubah jadi putih juga, ntar dikira kutil hehe..
Yap, tinggal nunjukin ke cewek jerawit, abis itu dicetak.


“Maaf Mbak, udah jadi nih, bisa diliat sebelum di cetak”


“Iya mas, bentar”


Tampak cewek jerawit tadi beranjak dari tempat tunggu yang gak jauh dari meja gua sambil menenteng salah satu majalah remaja terkenal ibukota.


“Wah, tambah cantik ya mas?”


Gua cuman senyam-senyum aja ngeliat cewek jerawit ini. Hehe..bukan dirinya sebenarnya tapi seneng banget, serasa dirinya seperti itu. Dalam hati gua mah, palsu, palsu :D.


“Gimana mbak, udah sip? Tinggal di cetak kalo udah oke.”


“Iya mas, ini aja, udah cantik kok, hihi..jerawatnya sudah hilang, trus tambah agak putih juga wajah aku”


Sambil sumringah si cewek jerawit berbicara seperti itu ke gua, lagi-lagi dalem hati, gua teriak-teriak, palsu, palsu..hehe..“Yep, kalo begitu saya cetak dulu ya mbak.”


Dia cuman mengangguk sambil senyam-senyum, mungkin lagi ngayal atau ngebayangin kalo dia seperti di foto itu kali ya. Ah, gak tau, yang jelas foto editan tadi harus segera dicetak, gua harus ngasih tau ke soni file yang mau dicetak. Secara itu emang kerjaan dia, kerjaan gua kan cuma moto dan ngerekayasa hasil jepretan tadi. Selebihnya bagian orang laen. Tinggal di Buzz, terus gua ketikin foto mana yang dicetak, trus berapa ukuran dan jumlahnya.


Ya, semua tinggal diketik doang, ditempat gua kerja ini, sudah memanfaatkan teknologi informasi yang ada. Website ada, imel jelas punya, Prenster apalagi, kalo Pesbook belum punya. Trus komputer yang ada terhubung ke satu jaringan. Biar efisien, komunikasi antar pekerja menggunakan chat secara lokal. Tinggal ketik, di-enter, trus nyampe ketujuan, dibaca, trus dikerjain, kalo udah selesai, dikasih tau lagi lewat chat. Gampang kan? Bisa ngirit suara juga :D.


Gua pikir-pikir, dengan adanya teknologi, semua bisa menjadi mudah. Jerawat aja bisa ilang dengan sekejap. Ga perlu lagi krim anti jerawat yang ada di tipi-tipi iklannya. Haha..cuman pake Photoshop. Ampuh :D.


“Sya, tunggu aku bentar lagi ya, ini lagi nyetak fotonya..”


“Iya gak lama kok, paling bentar lagi juga selesai, abis itu kita langsung ke ii radio nyerahin formulirnya...”


“Oke deh, ntar ku jemput dirumah, see yaa..”


Si cewek jerawit tadi sedang berbicara dengan temannya. Karena jarak gua dengan dia ga terlalu jauh, gua bisa menangkap isi pembicaran dengan jelas. Rupanya foto tadi untuk syarat formulir di radio. Emang untuk audisi apa ya? Pikir gua dalem hati.


“Buzz”

“Le, dah selesai, dah bisa diambil” Ah, soni membuyarkan gua sedang mikir aja. Dasar, kebiasaan tu anak manggil gua Le atau kalo lengkapnya Brekele. Mentang-mentang rambut gua keriting gembul dan mengembang, seenaknya manggil Brekele. Knape juga Brekele, ngerusak imej gua aja. Tampang cakep masak dipanggil Brekele, apa orang-orang pada sirik ya makanya gua dipanggil Brekele.


“Ya, gw kesana” balas gua sambil beranjak dari kursi.


“Mana Son, oh ini.. yoo..dah pas kan” sambil ngitung jumlah cetakan terus balik lagi ke meja depan. Dan Soni pun cuma ngasih nunjukin jempolnya tanda oke. Tanpa sepatah kata pun keluar dari mulutnya yang manyun. Haha..sori Son lu gua bilang manyun, bahasa halusnya dari giginya yang terlalu maju kedepan.


Sambil melangkah mendekati meja depan, untuk nyerahin foto cetakan barusan ke Ani, salah satu CS di tempat gua kerja ini, gua melihat si cewek jerawit sedang mengisi formulir yang sebelumnya dia gunting dari majalah remaja miliknya. Serius banget tu cewek kayaknya. Ngisi formulir aja kok kayak UMPTN gitu.


Siapakah si Cewek Jerawit yang jerawatnya di ilangin pake Photoshop? Dan ia sedang mengikuti audisi apa? Serta siapakah si Brekele tadi dan seberapa cakepkah ia? Atau siapakah pujaan hati Brekele? Nantikan cerita selanjutnya. Sebab, mungkin saja bersambung... :D

Comments

  1. hihi..ada2 aja ceritanya nico..kayaknya nico berbakat loh nulis cerpen, coba2 aja kirim2 lagi..:)
    Btw, saya mo bersihin jerawat juga bisa gak..ha..

    ReplyDelete
  2. wow. mau donk ... dihilangkan jerawatnya di photoshop hehehehe :)

    ReplyDelete
  3. lha ituh brekele nya dipotosop aja..
    hihihi..

    ReplyDelete
  4. selain ngilangin jerawat bisa nggak??? aya2 wae :p

    ReplyDelete
  5. wahh selamat buat launching cerpen-nya !! btw ini cerpen horor ya ?? kok banyak jerawatnya sih ^.^

    ReplyDelete
  6. yolla elwyn : sekalian di facial mbak? haha..ha

    hanny : mana-mana sinih tak ilangin*maunya :D*

    -tikabanget- : "gua, enggak deh"
    itu barusan brekele yang komen*error* :D

    cewektulen : ngilangin monas juga bisa. hehe...

    fatah : iya Tah, horor. Beli satu tiket dapet semua hantu(kayak iklan film horor aja) haha.. dasar! :D

    ReplyDelete
  7. kapan peluncuran perdananya, di Jakarta dah ada lom ya Novelnya nico , ;)

    ReplyDelete
  8. Hihi.. jadi ketawa mulu.
    Keren, Nic.. ngalir banget.
    Gak sabar nih nunggu lanjutannya.

    Hmm... editor, ya?
    Bisa nggak kuman-kman juga diedit? :p

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah bisa komen... :D

    ReplyDelete
  10. jadi ini ntar bakalan jadi film dengan judul "cewek jerawit" kah? salam kenal juga ya nico. :D

    ReplyDelete
  11. bolehlah nic dijadiin buku,..
    coba deh

    ReplyDelete
  12. nn : amin... moga aja besok2 ada novel yang bisa diterbitkan. :)

    dew : kayaknya sih bisa mbak :D

    -fitrimohan- : hehe.. jadi malu :D. makasih juga mbak fitri mau kenalan dengan saya :)

    imgar : iyah, fiksi tapi ada realnya juga(nah lo...) :P

    alle : makasih le(bukan brekele lo :D), ntar kalo mood. hehe..

    ReplyDelete
  13. pengalaman pribadi niy nic...bukan kamu yang jadi cewe jerawitnya kan?...hehehe...

    ReplyDelete
  14. den mas...ikut komen ni, walaupun bkn komnts bloger, gpp toh...
    antum ko' g prnh crite k ank kos klu bisa nulis cerpen, klu tau kan..novel2 nya bs jadi bacaan2 ringan buat ank kos, stlh tu baru qta adain bedah cerpen,, ya...ky debat2 biasa na aq ma JP. he....he...389x. picasso den..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts