Perjalanan Waktu dari Curriculum Vitae

Percaya ngga, kalo saya membutuhkan waktu berjam-jam untuk membuat Curriculum Vitae(CV).

Sebelumnya, saya mengira kalo membuat CV itu gampang, bentaran doang ngga nyampe lama. Eh, ternyata saya salah. Untuk membuat CV saya sendiri, saya menghabiskan waktu sekitar 2-3 jam. Ngga tau ini apa karena saya dodol banget, bikin CV aja segitu lamanya atau apalah. Tapi memang begitulah keadaannya, ngga gampang.

Pertama dimulai dengan menuliskan data diri yang jelas diluar kepala. Sebentar, ga pake lama. Berlanjut kependidikan formal yang telah ditempuh. Saya sempet ngitung-ngitung tahun kapan saya TK, SD, SMP. Ngitungnya pake jari. Dengan hitungan mundur dari tahun pertama saya masuk kuliah.

Oke, selanjutnya saya menuliskan pendidikan informal. Kursus-kursus, workshop dan seminar. Menulis kursus apa saja yang telah saya ikuti, saya ga kesulitan. Karena hanya beberapa saja dan cukup "dianggep" kalo saya melanjutkan dengan mengambil ujian sertifikasi internasionalnya. Workshop pun ga terlalu masalah. Karena hanya ada dua sertifikat berlabel workshop yang saya miliki. Nah yang agak panjang ini di seminar. Sejak awal kuliah, saya doyan banget dengan yang namanya seminar. Duit ntu mpe habis ya karena ikut kayak beginian. Tapi ya ngga asal seminar. Milih-milih juga lah siapa pembicaranya, yang menyelenggarakan hingga lokasi. Fyuuh, untuk nulis pendidikan informal saja butuh waktu ngubek-ngubek arsip, mencari sertifikat-sertifikatnya. Yang ngga ada sertifikatnya, ga saya cantumkan di CV. Lah, kok bisa ngga ada sertifikatnya? Iya, dulu pas baru-baru kuliah, mikir sertifikat itu ngga penting. Jadi ngga diambil. Dodol banget dulu kalo inget pas masih culun-culunnya.

Terus berlanjut dengan menuliskan skill apa aja yang saya punyai. Mikir juga kira-kira saya ini bisa apa aja berdasar basic saya. Dapet juga akhirnya, ga banyaklah, paling beberapa biji dan banyak baris:D.

Selanjutnya nulis tentang pengalaman-pengalaman organisasi dan pengalaman kepanitiaan. Nah pengalaman organisasi ini, saya juga mengingat-ngingat agak lama. Soale sejak SMP sudah aktip organisasi. Nginget-nginget juga dulu jabatannya apa aja. Terus lanjut ke pengalaman kepanitian. Untuk menuliskan ini, lagi-lagi harus mencari-cari sertifikat-sertifikat kepanitian. Jujur, saya sering terlibat dalam kepanitiaan suatu event di kampus. Tapi saya heran, kok yang sertifikatnya tersisa cuma hanya beberapa saja. Nyari-nyari mana yang lain. tapi ga ketemu. Ah sudahlah. Ga tak pikirin. Yang penting ilmu dan pengalamannya dah ada di otak.

Gimana enggak nyantol di otak, wong ngalaminnya sendiri. Saat-saat nentuin kegiatan, pembagian jobdes, nyusun rundown hingga saat-saat nyebar proposal, undangan, nyari sponsor, nempel pamflet, pasang spanduk di sekitaran jogja. Tak lupa ketinggalan saat-saat event sedang berlangsung. Nempel di otak. Dari ngadain kegiatan potong kambing kurban, mpe ngadain event expo gede. hohoho kalo ada orang EO mbaca ini, anda menepukan orang yang tepat*halah*.

Nah setelah flashback ke dulu ntu pas ngadain kegiatan. Saya kembali nginget-nginget apa aja yang udah tak kerjain. Ato udah punya karya apa aja. Di sini nih lagi-lagi saya sedikit bingung. Selain project yang sudah jadi, ada beberapa project yang belum 100% selesai. Biasanya ini project pribadi yang ga ada hubungannya dengan uang. Alias gratisan. Mau dicantumin juga tapi belum jadi, ngga dicantumin tapi sayang tinggal dikit lagi selesai. Ya udah akhirnya ngga tak cantumin. Begitu juga dengan buku yang saat ini masih mandeg di penerbit. Ngga tak cantumin juga. Ntar aja kalo dah selesai.

Okeehh... Setelah beberapa jam nginget-nginget masa lalu, akhirnya selesai juga CV saya. Meskipun mungkin masih ada yang ketinggalan, ya besok-besok kalo inget bisa ditambahkan. Ternyata ya sodara-sodara, membuat CV ngga gampang. Butuh waktu. Saya salah selama ini telah menyepelekannya.
Kalau anda bagaimana?

Comments

  1. samaa Co, keknya emang klo bikin CV ya kek gt, mikirnya lamaaa... mengingat, menimbang, menuliskan..(halah) :D, aku malah butuh waktu lebih lm darimu, soale bikinnya disambi makan, disambi ngenet...hehehe :D

    ReplyDelete
  2. hahahaha..
    mo nyari erja ya bang?

    ReplyDelete
  3. ada kok panduannya cara bikin CV yg menarik ...
    liat aja online

    ReplyDelete
  4. Mo ngelamar kemana Bro?
    jaman sekarang kayaknya sulit ya, semoga kamu dapet yang terbaik! :)

    ReplyDelete
  5. yeah... ditulis juga klo nico pernah menjadi #$@$#$#$@%^ *g jelas*

    ReplyDelete
  6. kalo saya bikin CV bingung mau bohong takut pasa interview dan d tes gk sesuai degn kenyataan :D

    ReplyDelete
  7. *masih taun pertama*

    *ambil pelajaran*

    ReplyDelete
  8. aku?

    KUPI PASTE dari punya orang!

    ReplyDelete
  9. jangan muluk2 CVna nic.
    yang bener2 kualitet aja.
    or semua kualites
    weleh2

    ReplyDelete
  10. gw pcaya kalo elo yg bikin co... haha...

    gud luck yaa.. gw doain keterima...*serius nih gw ngdoainnya*

    ReplyDelete
  11. saya buat CV juga berdasarkan petunjuk yg ada bertebaran di internet. terbukti setiap CV yg saya kirim pasti mendapat perhatian paling gak bisa sampai panggilan interview ;))

    ReplyDelete
  12. trus, jadinya berapa halaman ? :D

    ReplyDelete
  13. Nggak usah semua ditampilkan ..kadang kadang yang ringkes malah buat orang attracted..yang penting jualan okay( sedikit ngebluff nggak papa )

    ReplyDelete
  14. saya bikin CV yang lama bukan nyusun isinya tapi ngotak ngatik biar keliatan keren, hehe...
    CV tuh jangan sampai berlembar2, yang penting isinya kira2 sesuai ma posisi yang mo di lamar, gitu aja siy ^_^

    ReplyDelete
  15. he666.. moga aku g pernah bikin CV.. tapi mbaca CV orang.. interview orang.. memutuskan mana yang boleh masuk ke perusahaanku mana yang enggak.. amiin..

    ReplyDelete
  16. Itu yg bikin lama nostalgianya kali Nic... :P
    Bisa tuh dikirim satu ke calon mertua. :D

    *dari kemaren gak bisa komen, alhamdulillah kayaknya sekarang bisa*

    ReplyDelete
  17. gaji pertama buat ngopi yaaaaaaaa

    ReplyDelete
  18. @amel: lah ini malah sambil nyambi. ckckck..

    @popokbekas: mmm.. kalo saya bilang cuma tuk bahan posting aja bgimane?

    @ichaawe: iya mbak, cuma pas ntu lagi ga onlen hehehe..

    @andrei-travellous: thanks ndrei.

    @pank: hahaha... emang gw ga jelas banget fan.

    @detnot: iya ntu juga jadi pertimbangan

    @gun: fokus ngeblog aja gun, taun pertama mah ciiil*nyari korban*

    @zam: lah, kopas sendiri zam? ngga minta bikinin ma kabinet jengjeng bersatu aja :D

    @ivan: kualitet terbaik*beras kalee*
    hahahha, yoi van.

    @anggangelina: iya je..sorry sebagai menejer lu gw nyari part time laen:D

    @totok sugianto: cieee....*halah*

    @imgar: 3 kang. piye?

    @iman brotoseno: sek..sek.. "attracted" n "ngebluff". wikikan!*summon tukang wiki*
    thanks mas, btw ada loker ga:D

    @sassy: lah, ngotak-ngatik? hohoho

    @abimanyu: aminnn... tapi tetep bi, kamu ngajuin "CV" pas ngelamar ke camer:D

    @Dew: imel dikirim...*lho*:D

    @cewektulen: walah, diterima ja belum nja:D

    ReplyDelete

Post a Comment