Saya Ini Ndeso

Sebenernya ini tak layak untuk diceritakan, tapi karena terkandung pesan moral yang mendalam*haiyah*, maka mau tak mau saya ceritakan di sini.

Belakangan ini, saya semakin tersadarkan kalau saya ini ndeso. hahahaa.... Lha kok bisa nic? Apa yang melatarbelakanginya?

Hohoho, ini terkait dengan kopdaran ndoyok di Candi Boko. Saya dan Tikabanget(plus Sita adiknya tika) sebagai ndoyoker wannabe, menyusul training ndoyok yang sedang berlangsung di candi Boko. Di Boko, Zam, Anto, Ekowanz dan Mas Iman Brotoseno telah menunggu kami disana. Menyusul berikutnya Sandal, Funkshit dan Gunawan tiba di Boko.

Sebelum perjalanan ke Boko, tika nawarin ke saya untuk menyetir mobilnya. Saya bilang waktu itu agar dia saja yang menyetir mobil. Ini bukan karena saya ngga bisa nyetir mobil lho. Pertama karena saya ngga biasa nyetir mobil di jogja. Lebih senang make motor sih. Di rumah pun begitu, make mobil kalau pas motornya lagi dipake atau cuaca panas banget. Kedua, mobilnya make persneling otomatis. Dan saya belum pernah nyetir mobil yang persnelingnya otomatis. hahaha hare gene!

Beneran deh. Saya belum pernah. Biasa make yang manual, kan agak gimana gitu kalo make yang otomatis. Dan karena kemaren bukan waktunya untuk belajar dan coba-coba, saya langsung serahin ke tika supaya dia yang supirnya. Dan saya cukup menjadi navigasinya saja. Kiri... kanan... awas sebelah kiri tik... Yang lucu ada, pas naik ke candi Boko. Jalannya kan menaiki bukit dan sempit tuh, ternyata si tika agak was-was juga. Secara dia belum pernah nyetir dalam keadaan seperti itu. hahaha... maafken saya tik.

Begitu juga pas pulangnya. Karena sebelumnya habis kehujanan saat di tengah-tengah kompleks candi Boko, rasa dingin, lapar dan lemes menghinggap ke sang supir sebelumnya. Jadinya saya ditawarin lagi, untungnya, mas iman yang baru saja diangkat menjadi Sutradara Ndoyok Indonesia mengajukan diri untuk nyetir mobilnya. Maafken saya mas, sebagai tuan rumah tak menjamu selayaknya. Tapi gapapa ding, kan melengkapi perjalanan ndoyok. Cukup lengkap, dengan menahan lapar menunggu hidangan di mie ghodok shockbreker yang lamanya puool.

Thanks mas iman, dah mau ngajarin gimana persneling otomatis. Bisa dapet amal jariah tuh kalo saya dah bisa mempraktekkannya. Tapi jujur, kemarin saya ngga dong, apa karena laper kali ya:D.

Ah, saya mau nyari artikel gimana berkendara dengan persneling otomatis. Biar gak ndeso.. :D

Comments

  1. wahhh...*ga tau mo nulis apa*

    ReplyDelete
  2. Huehehe... kalo sebaliknya, Nic?
    Aku kebalikan Nic: ndak bisa nyetir mobil manual. Dari pertama blajar (zaman wonder th '84 2 pintu yg bentuk'e wagu kayak seterikaan itu) udah pegang matic.

    Toh aku teteup ndeso, kalo blum makan nasi gak merasa kenyang. :p

    Ndak mudheng aku, hare gene kok ya ada yg mau-maunya repot2 pake mobil manual... *ngacir, takut dijitak para road runner*

    ReplyDelete
  3. Balas dendam gantian posting di sinih. :P

    ReplyDelete
  4. yayaya... entar kalo udah bisa, aku diajarin nyetir mobil juga yaaa...?

    *membayangkan*

    ah, ternyata saya lebih ndeso daripada kamu, Nic!

    ReplyDelete
  5. @pank: lah itu dah nulis fan :D

    @emak: opo meneh "zaman wonder th '84 2 pintu yg bentuk'e wagu kayak seterikaan itu".. ndeso banget saya :D
    hahha... bersyukurlah mbak:D

    @chiw: okee.. ntar kamu bawa mobilnya dari SBY ya wi..*lho*:D

    ReplyDelete
  6. wah,.. saya malah niat lagi belajar nyetir haha,..belom bisa
    *lebih katro*

    ReplyDelete
  7. hah? yauda, jenk... sini blajar sm saya aja.. hihihihi... hare gene jenk?? wadoh..

    tapi gw malah ga bs manual yur.. :) ajarinlha...

    ReplyDelete
  8. Mending Co, amel cm bs manasin mobil doank, blm bs jalanin:D..Hehe..Lbh ndeso:D

    ReplyDelete
  9. Tadi siang aku baru pulang dari Metro. Berangkat dari Bandarlampung, aku yang menyetir mobil seniorku yang kebetulan ia datang dari Jakarta untuk datang di resepsi pernikahan teman sekaligus seniorku juga.

    kebetulan seniorku itu cewek, makanya aku yang menyetir mobilnya. kan gak sopan yang menyetir cewek selama ada cowok. hehe...tapi, aku juga gak bisa bawa mobil yang otomatis co. kapan2 belajar bareng yuk. minjem mobil siapa dong? *lirik Tika :D

    ReplyDelete
  10. Sama nic aq jg lom iso yg matic,yg manual aja masih perbaikan sana sini.Hohoho

    ReplyDelete
  11. repot juga nih kalo standar ndeso diukur dari kemampuan nyetir mobil.. kalo gitu mah Saya "Super" Ndeso ^^

    ReplyDelete
  12. ya besok besok pinjem mobilnya Tika lagi deh. Cari route yang lurus saja he he

    ReplyDelete
  13. Urghhhh.......

    kalo kamu Ndeso Nic, berarti saya ini OverNdeso donk????hahahah

    g ding.kalo saya cuma menunggu saat yang tepat aja (jago banget ngelesnya y).

    ReplyDelete
  14. @alle: inget chat kita kemarin le? hahaha...

    @anggalucuuh: jenk, yur.. oi pije keti.hahaha...
    sini tak ajarin. tapi ajarin gw juga yo:D

    @amel: ternyata... saya masih beruntung :D

    @eriek: eh, kata tika ngga geratis lho belajar ma dia:D

    @wul: belajar dung, ntar kl lu jadi ke london gimana lan?*di uk masih ada mobil manual ga ya?*

    @fatah: bukan salah saya tah:D*angkat tangan*

    @jari jari ampuh: siip mas iman. tik, pinjem ya :D


    @ivan: huuu... ngelesnya ngga kuwat:D

    ReplyDelete
  15. saya lebih ndeso lagi, nyetir di jogja hampir nabrak orang, di semarang tetep aja nabrak tapi pke motor....

    ReplyDelete
  16. woalah kalo yang ndak bisa nyetir mobil otomatis dibilang ndeso, lah apalagi saya? sebenernya bisa sih, tapi mobil yang di pake bom-bom car :D

    ReplyDelete
  17. cara nyetir mobil gimana nic??
    *walah*

    ReplyDelete
  18. kl naik motor matic bs gak co..he..
    saya malah bisanya make matic, manual bisa sih tapi sering mati dilampu merah..kekekk..
    Gak kok,nggak ndeso..cuman katrok..kekekk..*kaburrr*..:p

    ReplyDelete
  19. @cewektulen: yeee.. elu mah emang nja.. ngebut mulu.

    @annots: yuk main bom-bom car not:D

    @goop: kekanan mpe mentok, nah itu disitu rumahnya*haiyah*

    @yolla: motor matic bisa mbak, tapi pas pertama kali coba langsung jatuh dituunan. hahaha.. *dasar sy katro*

    ReplyDelete
  20. iya... iyaa... aku tau dari dulu kok... kalo kamu ndeso...
    tapi ga usah promosii atuuhhh...
    hihihi...

    ReplyDelete
  21. sayang diriku ke kaliurang saat itu..

    ReplyDelete
  22. waduh saya yang kere ini apalagi :o mobil ga punya? nyetir mobil??apalagi itu??...ga bisa samasekali...
    waduuh jadi saya ini super kere bin ndeso banget yah :((
    hiks...hiks...hiks... *nangis kejang2 di pojokan*

    ReplyDelete
  23. He..he..he.., aku malah gak bisa nyetir toh Nic , he..he..he...

    ReplyDelete
  24. ah..akhirnya bisa buka blogspot lagi. bbrp hari kemaren gak bisa buka semua yang berakhiran blogspot.com. gak tau kenapa *komenyanggaknyambungdgisipostingannya*
    :p

    -imgar-

    ReplyDelete
  25. tenang nik...
    anda ndak ndeso..
    **akhirnya koneksi cukup lancar buwat komen ke blogspot**

    cuma blom sempet belajar..
    hihihi..
    **menghibur**

    ReplyDelete
  26. anggap saja mobil itu motor yagn setang nya bunder.. trus gas nya di kaki.. trus ada ac nya :D:D

    saya juga blom bisa bawa mobil

    ReplyDelete
  27. ugh..seneng bgt yak.., mentang2 ad temennya :P

    ReplyDelete
  28. Kalo saya malah ndak bisa nyetir mobil ataupun naek motor...halah... biasa kan pake sopir pribadi...hehehe

    ReplyDelete
  29. Nic, blajar dari manual ke matic lebih gampang dari sebaliknya... hiks!

    ReplyDelete
  30. see,.. banyakkan yg blom bisa [lancar ]nyetir??
    Inget kejadian 3 tahun lalu: ditawari mudik ke lampung ma senior cw pake mobilnya,. malu gw masak cewek yg bawa mobil. Jogja-Lampung pula

    ReplyDelete
  31. eh tapi emang banyak kok yang gak biasa make mobil otomatis...jadi santai santai saja lah...hehehehe

    ReplyDelete
  32. aq lagi cari2 artikel cara nyari nyupir mobil otomatis :D

    ReplyDelete

Post a Comment