pantai wediombo, mutiara di tenggara Jogja


“Woooow…..”

Itu kata-kata yang saya ucapkan ketika melihat laut dari atas bukit sebelum tiba di Pantai Wediombo. Perjalanan sejauh kurang lebih 77km dari Jogja, naik turun bukit, terbayar dengan manis bahkan sebelum tiba di pantai.


Akhir tahun kemarin, ketika libur panjang dimana turis menyerbu kota Jogja dan ikut berbaur memadati kota Jogja, saya beserta Anto, Gage, Choro dan Gun justru malah menjauh ke ujung tenggara Jogjakarta. Istilahnya jeng-jeng ndoyok. Jalan-jalan dengan perencanaan seadanya dan tak tahu lokasi secara pastinya. Kami hanya tahu ini di sini, modal peta, sedikit info dari website dan berangkat.


Tak sulit untuk menuju pantai Wediombo ini. Hemm… sulit juga sih jika tak bermodal peta. Karena, jika melalui jalan yang menuju ke pantai Sundak, tidak ada penunjuk jalan ke pantai Wediombo. Termasuk pelosok sih, tapi karena pelosok itulah alasan kita kesana:D. Dianjurkan berangkat menggunakan kendaraan sendiri. Transportasi umum sangat sulit ditemui. Boro-boro di pelosok gunung kidul ini transportasi umum ada, lah di kota jogja aja, lewat jam 10 malam, transportasi umum aja ga ada! Jadi, lebih baik menggunakan kendaraan sendiri.


Setibanya di pantai, kamilah pengunjung pertama di sore akhir tahun itu. Sepanjang pantai itu serasa milik kami. Bebas berlarian, menari, mengoda-goda air laut di bibir pantai atau hanya duduk di atas batu karang yang megah itu. Duduk bersama-sama berdekatan, menghabiskan waktu sore sembari memandang matahari tenggelam di penghujung tahun ini. Indah.


Langit sudah gelap. Kami dipanggil oleh penjaga pantai untuk turun dari atas batu karang. Air laut akan pasang rupanya. Kami yang sedari tadi memutuskan untuk tidak menyewa penginapan, bergegas ke warung. Memesan makan malam serta mencoba bertanya apakah kami boleh bermalam di warung itu. Deretan kursi panjang dan bale-bale sudah kami kuasai. Pemilik warung tidak mempermasalahkan kami untuk bermalam di warungnya. Mengapa tidak membayar penginapan? Bukan apa-apa, kami merasa uang yang kami keluarkan tidak seimbang dengan apa yang didapatkan. Penginapan terbuka menyerupai rumah-rumah panggung. Pernah melihat kandang ayam di peternakan? Nah, 68% mirip seperti itu:D.


Beberapa jam menjelang tengah malam, mulailah beberapa rombongan tiba di pantai. Kami sebagai pengunjung pertama, tersenyum menang karena kami telah mendapatkan tempat yang strategis(dance). Dan kami pun mengisi malam dengan berbincang-bincang akrab, menyeruput teh poci, bermain kartu, tertawa riang yang diiringi debur ombak dan bunyi genset yang sungguh bukanlah suatu harmoni yang bagus.


Subuh pun tiba, saya tidak mendengar suara ayam jantan berkokok. Yang terdengar suara Gun, Anto, Gage dan Choro sedang menghitung-hitung angka. Ya, sejak terkena hukuman gara-gara kalah bermain kartu, saya memutuskan untuk tidur. Bale-bale itu terlalu menggoda untuk dibiarkan saja. Mereka yang tidak tidur semalaman, pun akhirnya berkompromi untuk tidur barang sekejap, sebelum bermain-main di pantai.


Menikmati pagi hari di pantai yang sepi ini, tak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Air laut yang mulai surut, hawa dingin malam yang masih membekas berbalut cahaya matahari yang baru menampakkan diri. Karena tak ingin melewati momen ini begitu saja. Saya dan Anto menyusuri sebelah barat pantai ini, melihat-lihat dan mengambil foto beberapa nelayan dan pemancing ikan setempat. Menarik, melihat nelayan di pagi hari mendorong perahunya menuju laut lepas. Terkesima memandangi perahu nelayan ketika menerjang ombak. Peristiwa yang tidak saya jumpai setiap hari. Setelah puas mengambil gambar, saya dan anto kembali ke warung tempat kami menginap.


Kegiatan selanjutnya adalah bermain air laut, mumpung matahari belum diatas kepala. Saya tidak ikut nyebur ke laut, saya lebih asyik bermain kamera. Mencoba mempraktekkan hasil pelatihan singkat dari gage, photo session pun lancar. Beberapa fotonya saat ini menjadi kalender CahAndong 2009 yang hanya bisa dinikmati secara terbatas:D.


Semakin siang, semakin bertambah pengunjung yang tiba di pantai dan menggoda air pantai. Dan kami pun harus beranjak dari pantai wediombo ini, karena masih ada satu tujuan pantai lagi, Pantai Siung. Lokasinya tidak jauh dari Wediombo, hanya di balik bukit, begitu kata warga setempat.


Pantai Siung memang cantik, hampir serupa dengan Pantai Baron kalo boleh saya katakan. Sebelah kiri pantai terdapat bukit yang bisa ditanjaki, sebelah kanan pantai terdapat karang-karang terjal yang biasa dijadikan tempat latihan mendaki, apa itu namanya saya lupa. Terdapat juga perahu-perahu nelayan yang setelah kembali dari laut, segera menjual hasil tangkapannya di tempat pelelangan ikan, di pantai itu juga. Sayangnya, pantai ini sudah ramai. Seolah-olah hendak mengusir kami, mata ini dipenuhi kerumunan pengunjung pantai yang rupanya banyak bermalam di bibir pantai. Ya, membuat kami tak betah berlama-lama di pantai ini. Pantai Wediombo masih membius kami, sehingga membuat kami kebal meskipun pantai ini juga cantik.


Tak menyesal khususnya bagi saya, bermalam di Pantai Wediombo. Suasana alaminya masih terasa. Pantai yang gelap diwaktu malam, tak ada lampu penerangan, hanya lampu-lampu dari genset yang berada di warung dan penginapan. Selebih itu, gelap. Fasilitas yang seadanya membuat disatu sisi pantai ini menarik sekaligus menjengkelkan. Tapi, bukankah karena alaminya itu menjadikan pantai ini mutiara di tenggara Jogja?



terkait:

antobilang, tahun baru di wediombo.

choro, yang tahun baru.

ndorokakung, wediombo pecas ndahe.

video dari gage.

foto-foto posterous.

video koleksi pribadi, sore di wediombo dan pagi di wediombo.


Comments

  1. besok aja mbaca dan menikmatinya. Skaligus bkin postingan saingan.. Hahaha..

    ReplyDelete
  2. akhirnya bisa namu sini lagiii yesss....
    Dari untaian kata2nya bisa kebayang deh indahnya pantai wediombo hihi....Oya pantai siung udah liat juga sih "foto-nya" di blognya Ivan, hampir sama dgn pantai tangjung tinggi yang ada di kampong kami' belitong....:D
    ok, info ala bp-nya diterima....

    ReplyDelete
  3. waaa.. gw d tinggalin lgi... hiks2..

    ReplyDelete
  4. pantai pantai di daerah gunung kidul memang masih banyak yg bagus. ngga seperti saat saya ke pantai depok. kotor dan pasirnya udah ireng alias hitam..

    mungkin karena ada pasar ikan juga di depok.

    ReplyDelete
  5. kapan-kapan ke Ngrenehan dan ngobaran, Nic! lebih pelosok dari panai itu.. :D tiadda petunjuk juga.. hehehe

    ReplyDelete
  6. @chris: sengaja :D

    @Fenny: huh! :D

    @Rita: liputna pantai tanjung tinggi mana mbaaak:D

    @pank: halah, lo ngilang gag jelas gitu:P

    @runney: pantai depok enak buat makan masakan laut. mandi juga sih kalo ombak ga gede.

    @zam: sebelum wediombo ato sesudah zam? bagusan mana?

    ReplyDelete
  7. Tanjung Tingginya tuw ada di blogq di pages " Jalan-jalan" ok thax

    ReplyDelete
  8. bukan wooo nic..tapi subhanallah...:D

    ReplyDelete
  9. Hi! Care to x-link? I have added you already in my list. Have a nice day! http://carlos-ideas.blogspot.com

    ReplyDelete
  10. weisss...suka ama postingan yg ini :)

    ReplyDelete
  11. Terakhir saya kesana, lebaran bbrp taon silam bsama mendiang kakak sulung saya..

    Bener2 pantai yg indah, gak rugi deh dgn pjalanan yg cukup jauh n melelahkan dari pusat kota jogja..

    Duh, nic.. Salam buat jogja y.. Kangen ama angkringannya..

    ReplyDelete
  12. Baru "ngeh" kalo di Yogya banyak pantai2 bagus, he3x Selama ini cuma tau kalo pantai2 bagus di Indo ini cuma di Bali,lombok dan babel. Thanks for info mas :)

    ReplyDelete
  13. fotonya keren nic!!! Itu pake Hp juga??

    ReplyDelete
  14. @rita: ok bun.. sip!

    @annosmile: kemaren gag ikut sih no

    @wul: oh iya.. subhanallaah..

    @carlos: sorry.. i dont care:D

    @yolla elwyn: suka ato kangen jogja mbak :D

    @nA: lah emang sekarang lagi diman? gag di jogja lagi?

    @Indra Kurniadi: iya.. banyak objek baguus. cuman ya jarang terekspose.. thanks udah mampir mas.

    @ si Bungsu: iya tet, the power of n70*opo kii*:P

    ReplyDelete
  15. pasti keren banget ya co?.. berapa jam c dari jogja? dengar dengar ni t4 jadi lokasi syuting "Perempuan berkalung Sorban" keren liat di filmnya... pengen kesana...

    ReplyDelete
  16. @sasty: keren sas, sekitar 3-4 jam dari jogja dengan perjalanan santai. eh, iya tah dipake syut itu pilem? aku blm nonton. kalo film kekasih, syutnya di pantai pandansari, itu mercusuarnya aku pernah naik keatasnya:D

    ReplyDelete
  17. huuuu...pengeeenn...ke Wediombo
    kemaren cuma sempet ke Siung dan Sundak sebelum tahun baru. Pantainya bagus dan bersih dan agak sepi, mungkin karena datengnya udah diatas jam 3 sore ya!! apalagi sundak, yang deket pulau karang itu, sepiiii...

    ternyata Siung dan Wediombo deket ya, kupikir jauh!

    ReplyDelete
  18. uhmm, klo sama pantai krakal bagusan mana?? btw, setauku perempuan berkalung sorban sutingnya di krakal..

    ReplyDelete
  19. pantai wediombo objek wisata yg masih alami

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts