Njawab Pertanyaan Tentang Adobe Device

indarto Setyo Budi Utomo said... 

mas nico saya mau nanya ,saya sdh buat suatu game sederhana di adobe flas cs3 rencananya game itu ingin sya masukan he hp,saya pake adobe device cs3 atau aplikasi yang fungsinya sebagai emultor tp kok g bisa disitu ada pesan bahwa game yang saya buat tidak didukung oleh flas lite,itu gmana mas cara memasukanya sehingga game yng saya buat bisa berjalan di hp,atau setidaknya berjalan di adobe device cs3 tersebut,mohon blz ke email saya ya,, :) sebelumnya trima kasih.


Komen serius ini membuat saya berpikir serius kembali. Ehehehe... soalnya di postingan saya yang lama itu, saya ngga mengulas flash lite. Sedikit tentang Adobe Device central saja. Tapi kok ini yang bertanya sepertinya tahu kalau saya pernah bermain-main dengan Flash lite dan Adobe device Central.

Oke, sedikit yang saya tahu, dari pengalaman sekeripsi dengan Flash lite dan perangkat Mobile, Adobe Device ngga sepenuhnya bisa diandalkan. Apalagi kalo kita ngga rajin-rajin melakukan  updating catalog dari perangkat mobile yang sudah support dengan Flash Lite.

Sebenarnya ada banyak hal yang membuat kenapa aplikasi atau game yang telah dibuat ngga bisa jalan di emulator atau di perangkatnya langsung. Si pembuat aplikasi haruslah jeli melihat 
spesifikasi perangkat yang akan dituju. Seperti Flash lite versi berapa yang bisa diinstall di  perangkat tersebut, lalu ActionScript versi berapa yang mampu dihandle oleh Flash Lite yang telah diinstal tadi. Ya, karena kita bermain di dunia perangkat mobile yang tentunya memiliki berbagai keterbatasan, si pengembang aplikasi harus cermat mengantisipasinya.

Contoh dari saya ketika mengembangkan mobile learning pada smartphone nokia N70(yeah.. ini sudah tergolong smartphone), banyak keterbatasan yang saya temui. Dari segi device dan source knowledge. Maklum saja tahun 2006-2007, flash lite masih sesuatu yang baru di indonesia, apalagi temanya Mobile Learning. Padahal di negara tetangga kita, Ostrali, tahun 2003-2004 sudah memiliki pedoman untuk mengembangkan Mobile learning. Kemudian, yang saya lakukan adalah menggunakan keterbatasan yang ada, sebagai sesuatu kelebihan. Waktu itu device centralnya belum ada untuk versi N70, pusing saya. Yang saya lakukan adalah setiap kali testing aplikasi, saya langsung di perangkat mobilenya. Tidak menggunakan emulator. Selain juga belum support waktu itu, coding scriptnya juga hanya bisa jalan di perangkatnya langsung. Aneh bukan? 

Mmm... mungkin ini sedikit yang bisa saya share. Gara-gara pertanyaan mas indarto ini, saya terignat kembali skripsi saya yang rencananya mau menjadi buku. Hufff... dah hampir setahun draftnya mengendap. Padahal kalo serius digarap seminggu juga dah rapi siap ditawarin ke penerbit. 

Comments

  1. *berencana untuk ngumpulin apdet bahan*

    ReplyDelete
  2. aku pikir itu henponku... hehehe

    ReplyDelete
  3. setiap kali mampir kesini pasti dapet sesuatu yang mantap . huff...saya jadi makin kagum ama sekardus ide ni. makasi ya...
    aku juga lagi nyari inpo biut adobe device. thanks

    *)lagi ngembangin model mobile learning jg ni . muhun dukungannya. hihihi

    ReplyDelete
  4. @nissa dwi: makasih ya udah berkenan mampir...
    siip, saya dukung buat pengembangan mobile learningnya. nanti kalo udah jadi kasih tau yaaa...

    ReplyDelete

Post a Comment